Kemensos dan BPS Sepakat Kerja Sama Pemutahiran DTKS Tahun 2021

Kemensos dan BPS

Kementerian sosial merajut kerja sama dengan tubuh pusat statistik (bps) untuk kepentingan pemutakhiran data warga miskin serta kerja sama untuk pastikan proses pemutakhiran data tuntaskan juli 2021.

“kami persiapkan lebih dari 100 ribu petugas yang akan bekerja memutakhirkan data. Serta ini perlu tuntunan dari bps untuk pemutakhiran data judul dapat.” kata sekretaris jenderal hartono laras habis acara penandatanganan pks dengan sestama bps margo yuwono di kantor bps. Jakarta (11/11).

Menurut sekjen kemensos. Penandatanganan pks ini selaku tindak lanjut dari mou kemensos serta bps yang sudah dikerjakan 2018. Terutamanya dalam pemutakhiran data terintegrasi kesejahteraan sosial (dtks) yang akan dikerjakan di tahun 2021 serta harus usai di bulan ramadhan juli 2021.

Dalam dtks kemensos terekam 40% data warga dengan tingkat pendapatan paling rendah. Kemensos akan tingkatkan data masyarakat miskin serta lebih banyak yaitu 60% searah dengan imbas wabah yang tingkatkan banyaknya orang miskin.

Kementerian sosial sudah memperhitungkan ini dengan membuat program yang terencana. Terukur serta struktural.

“jadi dengan pks ini maksudnya untuk merealisasikan dtks yang reliabel. Canggih serta benar sama peluasan lingkup data untuk memberikan dukungan alih bentuk pelindungan sosial serta pemercepatan pengendalian kemiskinan.” lebih hartono laras.

Pemutakhiran data oleh kemensos akan meliputi sasaran sekitar 41.697.344 rumah tangga di 34 propinsi. Serta 514 kabupaten/kota.

Untuk mendapatkan sasaran sekitar itu. Kemensos mempersiapkan petugas lapangan dalam jumlah 83.395 enumerator. 16.679 pengawas. Serta 7.242 koordinator kecamatan. Di luar pelatih khusus. Pelatih nasional serta pelatih wilayah. Serta pasti dengan k/l berkaitan yang lain.

“mereka akan tiba dari rumah ke rumah mencatat warga yang penuhi kriteria masuk ke dtks. Karena itu. Mereka perlu pembekalan dari bps.” ucapnya.

Dengan suport serta tuntunan dari bps. Pemutakhiran data ditarget bisa dituntaskan di awal juli 2021.” dengan begitu diinginkan kita punyai data yang reliable. Mutakhir serta akuntabel.” kata sekjen

“dtks penting selaku usaha kenaikan efektivitas serta keakuratan target beberapa program pelindungan sosial serta pengentasan kemiskinan.” lebih sekjen.

Beberapa hal sebagai konsentrasi kerja sama kedua pihak ialah training petugas lapangan. Persiapan instrumen serta panduan pengisian. Mode penilaian. Serta agunan kualitas.

“kami pemilik program akan melakukan secara profesional serta menginginkan kontribusi dari bps.” ucapnya.

Pencatatan dtks tahun 2021 diperkirakan meliputi seputar 60% warga indonesia. Untuk pemutakhiran dtks serta jaringan komunikasi 60% warga miskin. Kemensos memperoleh bujet sejumlah rp 1.36 triliun pada tahun 2021.

 

 

error: Content is protected !!